Senin, Desember 15, 2014

Bahagia Ketika Ikhlas



Judul Buku          : Bahagia Ketika Ikhlas  
Penulis                 : Rena Puspa
Penerbit              : Elex Media Komputindo
Tahun                   : 2014
Hal                        : 186
ISBN                    : 978-602-02-4557-7

Bahagia Ketika Ikhlas

Salah satu kebahagian seorang perempuan adalah ketika menyandang gelar ibu. Tuhan pun melengkapinya dengan naluri keibuan yang berkembang secara alami melalui proses kehamilan, melahirkan dan menyusui.

Hormon-hormon yang bekerja pada ketiga proses itu sebenarnya yang membuat seorang wanita selalu ingin menyempurnakan perannya sebagai ibu. Perasaan ingin menyayangi, merawat, memelihara dengan penuh kesungguhan dan kasih sayang sebenarnya memang di dominasi oleh peran hormon-hormon yang ada pada proses kehamilan, kelahiran, dan menyusui, yaitu adanya hormon estrogen, progesteron, oksitosin, dan dopamin. (hal 3)

Namun pada saat yang bersamaan peran ibu menimbulkan rasa cemas karena banyak perubahan yang terjadi dari mulai rutinitas, perubahan fisik, maupun psikologis. Kecemasan yang juga pernah saya alami.

Perubahan fisik yang umumnya di cemaskan adalah gemuk dan  tidak cantik. Setelah bayi lahir dan menyusui, kecemasan lebih terfokus pada bayi. Cemas ASI tidak mencukupi, tidak bisa mengurus bayi, rasa bersalah berlebihan membayangkan kelak bayi akan di tinggal bekerja, yang semuanya berujung pada rasa sedih dan merasa tidak berharga. Kecemasan yang sebenarnya merupakan gejala bahwa ibu mengalami baby blues sydrome.

Baby blues sydrome di alami 50%-80% ibu baru melahirkan dan umumnya akan hilang dengan sendirinya. Namun pada beberapa kasus bisa berubah menjadi depresi yang berkepanjangan dan akut. Kondisi ini biasanya tidak di sadari ibu ataupun orang-orang di dekatnya, sampai si ibu melakukan tindakan berbahaya seperti menghabisi sendiri nyawa anaknya dengan alasan sayang. Beberapa contoh kasusnya bisa di baca di halaman 10.

Bagaimana ini bisa terjadi?

Perubahan hormon selama proses hamil, melahirkan dan menyusui sangat berpengaruh, jadi bisa di katakan setiap ibu  memiliki peluang stres yang sama. Namun dari berbagai macam peran ganda yang di emban  ibu, yaitu ibu bekerja, ibu bekerja dari rumah dan ibu rumah tangga, maka ibu rumah tanggalah yang memiliki peluang stres lebih besar.

Ada tiga alasan utama yang menyebabkan ibu rumah tangga memiliki peluang stres lebih besar yaitu perasaan minimnya apresiasi atau penghargaan yang diberikan,  merasa tidak memiliki aktualisasi diri dan akibat peran ibu itu sendiri yang harus mengurus berbagai pekerjaan rumah tangga, anak dan suami dalam waktu hampir bersamaan. Ehm, setelah melepas label working mom setahun silam, saya tahu rasanya stres karena pekerjaan rumah tangga yang tak kunjung habis, harus mendampingi anak-anak pada saat bersamaan ingin menikmati waktu untuk diri sendiri.

Sebagian masyarakat memahami konsep aktualisasi diri dengan pencapaian besar yang dilakukan di luar rumah atau karir padahal menurut teori Maslow yang di kutip dalam buku ini (hal 5), aktualisasi diri adalah hasrat untuk mengoptimalkan pontensi diri, tanpa sekat di luar atau di dalam rumah.

Dan solusi agar ibu tidak terjebak dalam stres tapi bahagia  adalah ikhlas dalam menjalani peran sebagai ibu, dalam suka maupun duka. Konsep ikhlas dalam buku ini dibangun dari pemahaman terhadap surat Al-Ikhlas (QS ke - 112   dalam Al-Qur’an) yang artinya Esa, yaitu saat hati dan pikiran hanya di fokuskan untuk Allah swt semata.

Sikap ikhlas sejati bukan sebuah sikap menerima apa adanya namun sedang menekan rasa kecewa, tapi sebuah penerimaan yang tulus dengan kondisi apa pun termasuk saat sedang mengalami kekecewaan, di mana kekecewaan itu tidak kita tekan keberadaannya, namun kita terima apa adanya dengan penuh ketulusan sebagai bagian dari diri kita (hal 108).

Artinya, ikhlas sejati bukan sikap menerima dengan cara menekan rasa kecewa, tapi menerima dengan  tulus kondisi sulit yang menimpa sebagai bagian dari diri kita.

Ikhlas mudah di ucapkan tapi sulit di praktikkan, ungkapan itu mungkin kerap kita dengar. Jadi bagaimana agar ikhlas mendatangkan kebahagian dan ketenangan? Paparannya di jelaskan pada hal 164.

Pada bab 5  penulis memaparkannya dengan rinci bagaimana meraih bahagia dengan konsep ikhlas yang dibarengi dzikir (doa) akan melahirkan sikap tidak mudah menyerah.

Sikap syukur yang terjadi sebagai bentuk pelaksaan konsep ikhlas yang tepat, akan membuat orang ingin bergerak melakukan yang terbaik tanpa henti, dan selalu ingin lebih memaksimalkan potensi  terbaik dirinya, karena dia paham semua yang dia terima adalah amanah dari Allah yang harus selalu dia maksimalkan potensinya seoptimal mungkin (hal 117).

Di bab sebelumnya yaitu bab 4, penulis memaparkan bagaimana menanamkan kebahagian dengan tetap menjadi diri sendiri walaupun pilihan yang kita ambil tidak sesuai keinginan. Ini sesuai dengan ungkapan bahwa kebahagian itu pilihan bukan takdir. Artinya, baik ibu rumah tangga, ibu bekerja ataupun ibu bekerja dari rumah memiliki peluang bahagia yang sama karena  kita sendiri yang menentukan mau hidup bahagia atau tidak. 

Sedangkan pembahasan secara rinci mengenai dua faktor utama penyebab stres yaitu hormonal dan eksternal ada di bab 2 dan 3. Di kedua bab ini penulis memberikan beragam tips bagaimana mengelola emosi dan kesibukan agar tidak menjadi memicu stres. Seperti managemen membereskan beragam kegiatan domestik  rumah tangga yaitu mencuci mencuci, memasak dan menyetrika. Kiat dalam menjalani berbagai peran sebagai ibu bagi anak balita, anak, remaja dan sebagai istri di paparkan juga dalam bab 3.

Di bab 6 sekaligus bab penutup, penulis meluruskan  konsep bahagia dan sukses yang selama ini dipahami dengan cara bersebrangan, meraih sukses dengan mengorbankan kebahagian atau sebaliknya. Lalu bagaimana mencapai kesuksesan dengan bahagia? Jawabannya ada di bab ini.

Kekurangan buku ini terletak pada tata bahasa.  Terdapat kalimat-kalimat panjang yang tidak efektif, dua kata bermakna sama dalam satu kalimat,  dan pengulangan  kata.

Seperti di hal 4; Kebanyakan para ibu rumah tangga biasa (full time mom) kesulitan memaknai peran besarnya sebagai seorang ibu, hanya karena mereka diam saja di dalam rumah itu artinya tidak berarti dan tidak bermanfaat.

Mungkin maksud kalimatnya seperti ini; Kebanyakan para ibu rumah tangga biasa (full time mom) kesulitan memaknai peran besarnya sebagai seorang ibu, mereka merasa tidak berarti dan tidak bermanfaat karena berdiam diri di rumah.

Dan stres yang bertumpuk jika tidak dikelola dengan baik akan berubah menjadi fenomena bola salju, yang semakin hari semakin membesar, sehingga akhirnya efek stres itu akan menutup potensi – potensi baik yang sejatinya sudah ada pada diri seorang ibu.

Terdapat dua kata dengan makna sama pada kalimat di atas. Makna fenomena bola salju adalah semakin lama semakin membesar. Kata sehingga akhirnya dan efek, menunjukkan akibat atau efek.

Atau penggunaan kalimat; tidak melulu hanya yang bisa di reduksi menjadi tidak hanya atau tidak melulu karena maknanya sama.

Pengulangan kata ‘dia’, double  kata sambung di paragraf 2 hal 116,  dapat dihilangkan agar kalimat menjadi efektif dan tidak bertele-tele. Begitupun pada paragraf 3 hal 117.

Kesalahan yang sama di jumpai di halaman lain. Kesalahan yang seharusnya tidak terjadi jika editor* lebih teliti.

Tanpa  bermaksud sengaja mencari-cari kekurangan buku ini tapi karena terbaca begitu saja.  semoga bisa menjadi masukan jika buku di cetak ulang. 

Menurut saya penggunaan kalimat efektif dan lugas penting agar mudah di pahami dan dicerna pembaca terlebih ini adalah buku non fiksi dan bersifat selp help.

Hal lain adalah contoh kasus di hal 10 mengenai ibu yang membunuh 3 anaknya akibat depresi. Menurut saya nama universitas dan kalimat...kerudung panjang yang dikenakannya bla bla, tidak perlu di tulis karena memberi kesan subjektif dan tendensius.

Secara keseluruhan, isi buku ini bagus, karena penulis bukan hanya mengajak pembaca memahami bagaimana meraih kebahagian dengan konsep ikhlas juga membuat paham konsep aktulisasi diri. Pemahaman ini bisa melecut para ibu, terutama ibu rumah tangga untuk menggali potensi dirinya dan berkarya dari rumah.  

Walaupun  buku ini lebih ditujukan untuk para ibu rumah tangga yang rentan stres tapi direkomendasikan untuk  semua ibu karena potensi stres ada di mana-mana. Di buku ini juga penulis memberikan kiat singkat agar ibu bekerja tidak dilanda perasaan bersalah berlebihan karena meninggalkan anak saat bekerja caranya dengan menerapkan konsep ikhlas. 

Kebahagian seorang ibu akan menciptakan rumah tangga harmonis dan  anak-anak yang  tumbuh dengan bahagia dan optimal, kunci untuk meraihnya adalah menerapkan konsep ikhlas dalam menjalani peran sebagai ibu. (rs)

ket:

*Saya tidak menemukan nama editor tercantum di buku ini.


Resensi ini diikutsertakan dalam Giveaway Bahagia Ketika Ikhlas



Kamis, Desember 04, 2014

Panduan Kehamilan untuk Muslimah




Judul Buku          : Panduan Kehamilan Muslimah
Penulis                 : Dr. Dr. H. Imam Rasjidi, SpOG(K) Onk
Penerbit              : Noura Books
Tahun                   : 2014 (cetakan ke 2)
Hal                          : 245
ISBN                      : 978-602-9498-38-7

Panduan Kehamilan Muslimah

Kehamilan adalah moment yang ditunggu pasangan suami istri. Bukan sekedar buah dari kasih sayang antara istri dan suami, fitrah ilahiah juga yang menjadikan pasangan suami istri bahagia saat seorang anak hadir dalam keluarga.

Kehamilan adalah proses yang panjang dan berat, jadi sebaiknya dipersiapkan dengan menjaga kesehatan fisik, mental dan membekali diri dengan pengetahuan sistem reproduksi.  Gunanya selain  untuk memudahkan ibu memahami perubahan yang akan dialami selama kehamilan, baik perubahan fisik maupun mental juga agar janin tumbuh sehat.

Kesehatan fisik di jaga dengan memulai pola hidup sehat seperti tidak merokok, olahraga teratur, makanan dan minuman yang dikonsumsi baik dan bergizi dan yang tak kalah penting menghindari stress. Sedangkan kesiapan mental di lakukan dengan cara menyadari sepenuhnya peran baru yang siap di emban yaitu sebagai ibu dan ini tentu akan merubah banyak hal dalam hidup. 
Proses hamil diawali dengan adanya pembuahan (konsepsi), perkembangan janin dalam rahim dan diakhiri dengan lahirnya bayi. Konsepsi terjadi ketika sel telur di buahi sperma, proses ini terjadi beberapa saat setelah melakukan hubungan intim suami istri (hal 2).

Kehamilan di tandai dengan keterlambatan haid dan meningkatnya hormon kehamilan yang bisa di deteksi melalui air urine setelah sekitar 10 hari terlambat menstruasi.

Perubahan fisik dan mental ini biasanya diikuti beragam keluhan, diantaranya pembesaran rahim menyebabkan kram perut. Perut bawah terasa sakit dan sering buang air kecil, akibat peregangan otot rahim dan ligamen penyangga rahim. Pergelangan dan jemari kaki bengkak akibat pembesaran rahim yang menekan pembuluh darah sehingga darah mengumpul di bagian bawah tubuh.

Perkembangan janin dari minggu ke minggu adalah hal menakjubkan. Semuanya terangkum secara dalam bab 3 (hal 39) yang membahas mengenai masa  kehamilan.

Pembentukan sistem pembuluh darah dan sistem saraf diikuti pembentukan organ vital terjadi saat ukuran janin dalam satuan milimeter bisa dikatakan sebagai pembuktian kekuasaan sang pencipta dan sesuai dengan firmanNya yang tertulis dalam AlQur’an

Kemudian air mani itu Kami jadikan segumpal darah, lalu segumpal darah itu Kami jadikan segumpal daging, dan segumpal daging itu Kami jadikan tulang belulang lalu tulang belulang itu Kami bungkus dengan daging. Kemudian Kami jadikan dia makhluk yang (berbentuk) lain. Maka Mahasucilah Allah Pencipta yang Paling Baik (QS Al-Mu’minun (23):14)

Buku panduan kehamilan yang di tulis seorang dokter spesialis obstetri dan ginekologi   ini berbeda dengan buku panduang kehamilan pada umumnya. Perbedaan itu terletak pada penulisannya yang dilihat dalam perspektif Islam.

Selain pembahasan secara ilmiah juga dilihat korelasinya dengan dalil AlQur,an , hadits atau pendapat para ulama. Dari mulai adab bersenggama,  pemilihan dokter kandungan laki-laki atau perempuan, perkembangan janin dari minggu keminggu sampai perawatannya.

Dalam agama  Islam, hubungan suami istri bernilai ibadah karena ini adalah jalan halal yang disediakan Allah untuk melampiaskan hasrat biologis insani dan menyambung keturunan Bani Adam. Karena tujuan mulai dan bernilai ibadah, pengetahuan adab hubungan suami istri dalam Islam sangat penting agar menghasilkan keturunan yang baik dan tidak terjebak dalam perilaku seksual yang bertentangan dengan ajaran agama (hal 25). Adab tersebut diantaranya; bersih dan suci, tidak dilakukan saat istri sedang haid, di tempat tertutup dan berdoa.

Perkembangan janin dari minggu ke minggu di bahas cukup detail, pengetahuan ini penting bagi ibu hamil agar dia tahu bagaimana menjaga dan merawat kehamilannya, mengetahui keluhan yang menyertai setiap tahap perkembangan dan mengetahui kapan dan apa stimulasi untuk bayi saat itu.
Pada minggu ke 16, Allah swt meniupkan ruh-Nya, seperti dalam sebuah Hadits “Sesungguhnya tia-tiap kamu di bentuk dalam perut ibunya 40 hari terbentuk nutfah (tetesan air), kemudian menjadi ‘alaqah (segumpal darah) selama 40 hari, kemudian menjadi mudhghoh (segumpal daging) selama 40 hari, kemudian dikirimkan kepadanya malaikat meniupkan ruh.”

Pada sebagain masyarakat pada minggu ini biasanya para orangtua mengadakan selamatan pengajian dan membaca surat Yusuf dan Maryam, dengan harapan anak yang dikandung memiliki kepribadian dan paras yang rupawan seperti Maryam atau Yusuf.

Nutrisi adalah hal penting yang harus di perhatian saat merawat kehamilan, karena nutrisi bukan hanya untuk fisik bayi juga perkembangan otaknya. Nutrisi bukan hanya baik juga halal (bab 3).
Bab 4 dalam buku ini menjelaskan tanda-tanda persalinan dan  informasi beragam cara melahirkan yang dirujuk dokter jika kelahiran normal tidak memungkinkan. Bab 5 dan 6 berisi informasi pasca persalinan yang meliputi perawatan bayi dan perubahan yang terjadi pada ibu.

Berbicara mengenai kelahiran bayi dalam perpektif islam, tidak bisa dilepaskan dari ‘ritual’  menyambut kelahiran bayi yang di perintahkan Allah SWT dan atau dicontohkan Nabi Muhammad saw, seperti akikah, cukur rambut dan khitan. Penjelasan mengenai ini beserta dalil dan hukumnya ada di bab 6. Sayang penjelasan mengenai cukur rambut pada bayi tidak di bahas sama sekali padahal itu adalah salah satu rangkaian menyambut kelahiran bayi yang di perintah dan dicontohkan rasulullah Muhammad saw, yang tujuannya bukan hanya membersihkan kotoran juga menshadaqohkan rambut setelah mengkonversikan beratnya dengan harga emas.

Begitupun penjelasan pada bagian vaksin yang sama sekali tidak disinggung pendapat alim ulama. Karena vaksin masih menjadi pro kontra, dengan memberikan penjelasan yang berimbang, dalil yang pro dan kontra, akan memudahkan para orangtua mengambil keputusan mengenai vaksin ini.
Ditulis dengan berpijak pada perpekstif islam, tentunya bukan hanya membuat ibu hamil paham mengenai kehamilan juga mengajak lebih dekat dengan sang Pencipta. Hubungan spiritual ini berpengaruh sangat positif pada ibu hamil.

Secara keseluruhan, buku ini bisa di jadikan panduan para ibu selama kehamilan karena bahasannya lengkap, informatif dengan bahasa mudah di cerna.


Minggu, November 09, 2014

Cinta, Impian dan Perjalanan


Judul Buku          : 3360
Penulis                 : Daniel Mahendra
Penerbit              : Grasindo
Tahun                   : September 2014
Hal                          : 322
ISBN                      : 978-602-251-691-0












Cinta, Impian dan Perjalanan

Hidup adalah rangkaian perjalanan yang akan mempertemukan dengan  banyak orang,beragam karakter dan membawa banyak cerita pada setiap tempat yang disinggahi. Ada saatnya pergi dan ada saatnya pulang. Seperti sebuah rangkaian kereta api dan stasiun. Itulah filosofi hidup bagi Namara yang jatuh cinta pada kereta api sampai terobsesi untuk  mengelilingi dunia dengan menyusuri jalur kereta api. Pakde adalah orang pertama yang membuat Namara jatuh cinta pada kereta api. Sejak kecil ia kerap diajak jalan-jalan ke stasiun dan berkereta, menyusuri jalur kereta api dari Banyuwangi hingga Merak.

Jika awalnya Namara  berharap impiannya itu terwujud bersama orang yang dicintai, yang terjadi justru sebaliknya. Kepergian Damar, lelaki yang dicintainya selama 7 tahun, tanpa pamit atau meninggalkan jejak, membuat Namara nekat mewujudkan mimpi itu.

Ide mengelilingi jalur kereta api di dunia, terdengar gila oleh sebagian orang terlebih jika untuk mewujudkannya harus meninggalkan pekerjaan. Alasan itulah yang ditentang Ibu angkat Namara yang tak lain adalah Budenya. Mimpi memang kerap kali mengangkat manusia terbang tinggi meninggalkan logika di bumi. Tapi bukankah mimpi pula yang membuat manusia mampu menyibak isi langit, mengarungi semesta, serta melintasi ribuan tahun cahaya? (hal 116). Restu Pakde meyakinkan Namara untuk mewujudkan impiannya.

Kini, ia berada dalam salah satu bilik kereta api jurusan Chengdu-Lhasa, yang akan membawanya menuju Tibet, melintasi jalur kereta api sepanjang 3360 km. Melintasi kota, desa, savana dan barisan gunung Himalaya.

Namun nyatanya perjalanan itu tidak benar-benar menghilangkan ingatan Namara akan Damar. Kilasan peristiwa dalam bersama Damar, ibu kandungnya dan teman-temannya mewarnai perjalanan Narama.

Dalam perjalanannya menuju Tibet, Namara satu bilik dengan 5 turis lain, sepasang kakek nenek dari China, Emir turis asal Malaysia, Chen turis asal Hongkong dan Fabio turis asal Italia. Lamanya perjalanan yang di tempuh membuat akhirnya mereka akrab satu sama lain, kecuali Chen yang selalu menyendiri dan berperingai kasar. Satu persatu mereka saling membuka diri. Alasan Fabio travelling ke Tibet untuk menguji keberanian, terkait dengan adat kebiasaan orang Italia selatan yang begitu teringat dengan keluarga dan ketidakmampuannya berbahasa Inggris membuat mereka enggan pergi keluar Italia. ‘Bukan soal menunjukkan pada dunia. Tapi minimal untuk diriku sendiri. membuka cara pandangku sendiri’(Fabio, hal 45).

Lain dengan Fabio, kunjungan Emir ke Tibet berawal dari sebuah kalimat di buku yang ia baca, mengenai mimpi masa kecil yang kerap terlupakan. Buku itu mengingatkan impian masa kecilnya, yaitu mengunjungi Tibet.

Si Kakek dan nenek bercerita mengenai putrinya yang tertembak saat Demontrasi  Tiananmen berjadi.’Ia seorang aktivitis yang melakukan orasi, menuntut pemerintah memperbaiki sikap mereka yang represif terhadap oposan. Dan itu memang layak diperjuangkan. Ya, kami bangga. Karena begitulah seharusnya anak muda.’ (hal 190).

Semua percakapan itu membuat Namara menginsafi dirinya, bertanya-tanya pada diri sendiri apa sebetulnya tujuan hidupnya sendiri dan proses apa yang tengah ia tempuh.

Jalur kereta China-Tibet ternyata bukan yang terpanjang di dunia. Jalur kereta terpanjang di dunia adalah sepanjang sembilan kali pulau jawa, yaitu jalur kereta yang melintasi perbatasan Rusia, Cina dan Korea Utara. Penjelasan dari si kakek membuat Namara merasa tertantang untuk melanjutkan perjalanannya menyusuri jalur kereta api di dunia. Tapi keadaan berkata lain, di tengah perjalanan tiba-tiba si kakek meninggal, seluruh penghuni bilik jadi tersangka. Namara, Fabio, Emir dan Chen diturunkan  di stasiun Delingha Provinci Qinghai dan mengalami berkali-kali introgasi untuk memastikan ada tidaknya keterlibatan salah satu dari mereka dengan kematian si kakek.

Cerita yang membawa pembaca pada imajinasi pengenai Tibet sebagai negeri atap dunia, yang kini menjadi salah satu destinasi pariwisata yang paling di minati.  Dan bagaimana memukaunya melintasi China menuju Tibet dengan kereta api. Karena jalur kereta menuju Tibet tidak biasa, melintasi pegunungan Himalaya dengan ketinggian ribuan meter, dan membelah pegunungan dengan panjang terowongan ratusan meter, agar jalur kereta tidak menanjak terlalu tinggi.

Beberapa kalimat di sisipi kata yang terdengar asing, bukan karena kata itu berasal dari bahasa asing tapi bahasa Indonesia yang jarang sekali digunakan baik dalam ungkapan lisan maupun tulisan seperti; melantas, membidas, sipongang, membisu gagu dan lain kata ‘unik’ lainnya. Namun di tempatkan dengan tepat sehingga tetap nyaman dibaca dan tidak mengganggu. Yang pasti keberadaan kata-kata ini memperkaya pengetahuan pembaca akan kosakata Indonesia.  

Buku fiksi yang memaknai arti sebuah sebuah perjalanan dan bagaimana sebuah perjalanan mampu merubah sudut pandang menjadi lebih terbuka dan menghargai perbedaan. Layak di baca karena semestinya rangkaian perjalanan atau travelling yang dilakukan bukan sebagai rentetan kebanggaan tapi proses pembelajaran dalam kehidupan.

Hampir setiap sub judul salam buku ini di tutup dengan teks lagu, yang menurut saya tidak perlu karena membuat novel ini kurang special karena mengingatkan pembaca pada sebuah novel lain yang juga terdapat banyak kutipan teks lagu. Tapi itu hanya menurut pendapat saya. 

Secara keseluruhan novel ini apik; deskriptif, pilihan katanya juga tepat dan banyak bertebaran kalimat yang maknanya cukup dalam .

Ini adalah buku kesekian dari  penulis, Daniel Mahendra, 2 buku lain yang terbit tahun lalu oleh penerbit Mizan berjudul Niskala dan Perjalanan ke Atap Dunia.