Jumat, Juli 01, 2011

Bicara Soal Seks dengan Anak



Judul buku          : Ensexclopedia 
Penulis                : Elly Risman, Hilman Al Madani,  Yusyina Maisua
Penerbit              : Buah hati
Hal                      : 119
Bicara Soal Seks dengan Anak

(review by rina susanti) 
                
Ini adalah buku oleh oleh dari seminar parenting soal pendidikan seks dan keuangan untuk anak yang saya ikuti beberapa waktu lalu di Jakarta.  Kalau tidak karena ikut seminar ini mungkin saya tidak tahu ada buku semenarik dan sebagus ini untuk anak dan para orang tua.

Yap, ini buku soal pendidikan seks untuk anak dan si praremaja.  Bicara soal seks pada anak dan praremaja jangan menyamankannya seperti jaman kita dulu. Tabu. Lebih dari itu banyak orang tua dulu menganggap hal-hal seperti itu akan tahu dengan sendirinya. Kini jamannya sudah berbeda, dengan kemudahan teknologi dan akses informasi, pengetahuan soal seks bisa diperoleh si kecil dan si praremaja melalui internet, tv bahkan layar hp. Tanpa basic yang didapat dari orang-orang terpercaya (guru atau orang tua) bisa disalah artikan lebih dari itu kebablasan.

Pada kenyataan anak-anak mengakses soal seks atau hal-hal berbau pornografi 42% dari rumah (hasil penelitian yayasan buah hati). Benar-benar pr ekstra untuk para mama bekerja. Angka ini juga berarti mengindikasikan bahwa pornografi tidka bisa dihindari. Bisa saja si kecil kita proteksi dengan hal-hal seperti ini di rumah alias disterilkan tapi bagaiamana di sekolah dan lingkungan pergaulannya.

“Akh Elu, masak yang gitu aja belum tahu. Cemen lho.” Atau.”masak yang gitu aja gak tahu. Gak gaul Loe akh.”

Bukan tidak mungkin salah satu dari si praremaja kita yang disudutkan teman-temannya dengan kalimat-kalimat semacam di atas yang kemudian memicu keingintahuan si praremaja untuk mengakses hal-hal berbau pornografi karena keingintahuannya.

Yang diperlukan  seorang  anak  bukan sterilisasi dari soal pornografi dan seks tapi pemahaman yang baik soal yang satu ini dan menguncinya dengan pengetahuan agama. Di mana pemahaman ini di dapat? Tentunya kewajiban orang tua sebagai mentornya. Tapi bingung memberi pemahamannya?  Keluhan hampir semua orang tua terlebih budaya kita masih mentabukan bicara soal itu.

Buku ini berisi pertanyaan seputar seks yang biasanya ditanyakan dan membuat penasaran anak-anak terutama si praremaja. Dijawab dengan bahasa lugas khas remaja tanpa terkesan menggurui atau menakut-nakuti. Dilengkapi juga dengan ilustrasi yang cukup menarik. Jadi sangat cocok dijadikan hadiah untuk anak yang mulai memasuki usia praremaja.

Seperti bicara mimpi basah yang dialamai anak laki-laki, seputar masalah reproduksi untuk anak perempuan dan istilah-istilah seks yang membuat anak ingin tahu seperti apa itu hubungan seksual? Kenapa perempuan bisa hamil? dsb. Di buku ini pun mama bisa mendapat contekan jika anak bertanya,”Ma, boleh gak aku pacaran?”  

Bicara soal pacaran, banyak ortu yang khawatir soal yang satu ini. Salah satunya karena kita kerap melihat (di halte, bis atau tempat umum lainnya) anak-anak  berbaju seragam sma, smp bahkan sd pacaran dengan gaya orang dewasa. Tanpa malu-malu pegangan tangan dan ciuman. 

Melarang anak pacaran tanpa alas an jelas dan tepat hanya akan membuat si anak frustasi dan back street alias pacaran secara sembunyi-sembunyi. Jadi apa jawabannya jika anak bertanya soal pacaran?
“Menurut kamu sendiri pacaran itu apa?” Mama balik bertanya.
Tunggu jawaban anak.
“Jika pacaran itu saling sayang terus sering ingin ketemuan, dekat-dekatan, bisanya jadi ingin pegangan tangan lalu pelukan lalu… sebaiknya jangan karena hal-hal itu bisa menimbulkan kerja hormon seks dalam otak dna tubuhmu menjadi lebih aktif. Akibatnya bisa terjerumus ke dalam seks bebas.” 

Itu hanya salah satu  contekan yang bisa mama dapat dari buku ini agar siap menghadapi pertanyaan anak. Tapi bicara soal pendidikan seks sebaiknya tidak menunggu pertanyaan muncul dari anak. 

Berikut adalah beberapa kiat dasar memberikan pengatahuan seks pada anak:
* Harus dimulai sedini mungkin, jangan menunggu anak memasuki usia praremaja
* Proaktif artinya beri pemahaman tanpa menunggu pertanyaan dari anak
* Jangan mengalihkan tanggung jawab. Misalnya,”Tanya bu guru aja dech jangan Tanya mama.” Jika belum siap menjawab janjikan kapan bisa menjawab.
* Selalu bersiap menyikapi dan menjawab pertanyaan anak seputar seks. Caranya bisa cari tahu di buku.
* Gunakan bahasa sesuai usia anak dan miliki ‘the courage to be imperfect ‘ alias jangan jaim
* Selalu kunci pengetahuan seks yang sudah kita berikan pada anak dengan pengetahuan agama. Karena ini yang jadi basic dan pegangan anak.

 Jika pertanyaan seputar seks muncul dari anak, mama harusnya berbangga hati dan bersyukur karena pertanyaan itu jatuh pada orang yang tepat. Bayangkan jika pertanyaan itu jatuh pada teman sebayanya yang sama-sama mau tahu lalu mencari tahu dengan cara kurang bertanggung jawab.


4 komentar:

H S Consultants mengatakan...

I would like to thank you for the efforts you've made in writing this posting. I'm hoping the same very best function from you inside future too.


UK Education Consultants

erna purwita mengatakan...

mbak, dimana saya bisa dapatkan buku ini ? tks..

Rina Susanti Esaputra mengatakan...

saya beli saat yayasan buah hati mengadakan seminar . saya kurang tahu. buku ini dijual bebas atau tidak. tapi mbak bisa buka web yayasan buah hati dan menanyakannya. www.kitadan buahhati.or.id emailnya:kitadanbuahhati@yahoo.com

Alya mengatakan...

perlu beli baca buku ini kaya'a,,,
karna kedepan'a pasti dateng masa mendidik anak dan berusaha memahamkan mereka dengan pola pikir yg bisa mereka mengerti sesuai kebutuhan mereka,,,
memang pada dasarnya sesuatu yg di larang akan membuat anak semakin penasaran dan mencari2 apa yg ingin mereka tahu....

Posting Komentar